Tes Darah Kimia Dasar

Agar Dokter tes kimia darah dasar untuk menilai berbagai kondisi dan fungsi organ tubuh.

Seringkali, tes darah memeriksa elektrolit, mineral yang membantu menjaga kadar cairan tubuh dalam keseimbangan, dan diperlukan untuk membantu otot-otot, jantung, dan organ lainnya bekerja dengan baik. Untuk menilai fungsi ginjal dan gula darah, tes darah mengukur zat lain.

Pengujian Elektrolit
Biasanya, tes untuk mengukur tingkat elektrolit natrium, kalium, klorida, dan bikarbonat dalam tubuh.

Sodium memainkan peran utama dalam mengatur jumlah air dalam tubuh. Juga, bagian natrium dalam dan keluar dari sel diperlukan untuk banyak fungsi tubuh, seperti transmisi sinyal listrik di otak dan otot. Tingkat natrium diukur untuk mendeteksi apakah ada keseimbangan yang tepat natrium dan cairan dalam darah untuk melaksanakan fungsi-fungsi.

Jika seorang anak mengalami dehidrasi karena muntah, diare, atau asupan cairan yang tidak memadai, tingkat natrium dapat abnormal tinggi atau rendah, yang dapat menyebabkan seorang anak merasa bingung, lemah, dan lesu, dan bahkan mengalami kejang.

Kalium sangat penting untuk mengatur bagaimana jantung berdetak. Kadar kalium yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat meningkatkan risiko detak jantung yang abnormal (juga disebut aritmia). Kadar kalium yang rendah juga terkait dengan kelemahan otot dan kram.

Klorida, seperti natrium, membantu menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh. Jika ada kerugian besar klorida, darah dapat menjadi lebih asam dan mencegah reaksi kimia tertentu dari terjadi dalam tubuh yang diperlukan untuk tetap bekerja dengan baik.

Bikarbonat mencegah jaringan tubuh dari mendapatkan asam terlalu banyak atau terlalu sedikit. Ginjal dan paru-paru menyeimbangkan kadar bikarbonat dalam tubuh. Jadi jika tingkat bikarbonat yang terlalu tinggi atau rendah, mungkin menunjukkan adanya masalah dengan organ-organ.

Zat lain yang Diukur
Zat darah lain yang diukur dalam tes kimia darah dasar meliputi nitrogen urea darah dan kreatinin, yang akan memberitahu seberapa baik fungsi ginjal, dan glukosa, yang menunjukkan apakah ada jumlah normal gula dalam darah.

Blood urea nitrogen (BUN) adalah ukuran seberapa baik ginjal bekerja. Urea adalah produk limbah yang mengandung nitrogen yang dibuat ketika tubuh memecah protein. Jika ginjal tidak bekerja dengan baik, tingkat BUN akan membangun dalam darah. Dehidrasi, perdarahan yang berlebihan, infeksi dan berat menyebabkan syok juga dapat meningkatkan tingkat BUN dalam darah.

Kadar kreatinin dalam darah yang terlalu tinggi dapat menunjukkan bahwa ginjal tidak bekerja dengan benar. Ginjal menyaring dan mengeluarkan kreatinin, jika mereka tidak berfungsi dengan baik, kreatinin dapat membangun dalam aliran darah. Kedua dehidrasi dan kerusakan otot juga dapat meningkatkan kadar kreatinin.

Glukosa adalah jenis utama gula dalam darah. Ini berasal dari makanan yang kita makan dan merupakan sumber utama energi yang dibutuhkan untuk bahan bakar fungsi tubuh. Kadar glukosa yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat menyebabkan masalah. Penyebab paling umum dari kadar glukosa darah tinggi diabetes. Kondisi medis lain dan beberapa obat juga dapat menyebabkan glukosa darah tinggi.