Edema (Pembengkakan)

Edema/pembengkakan dari akumulasi cairan dalam jaringan tubuh. Edema yang paling sering terjadi pada kaki dan kaki, di mana ia disebut sebagai edema perifer. Pembengkakan adalah akibat dari akumulasi kelebihan cairan di bawah kulit di ruang dalam jaringan. Semua jaringan tubuh yang terdiri dari sel-sel dan jaringan ikat yang memegang sel bersama-sama. Ini jaringan ikat di sekitar sel-sel dan pembuluh darah dikenal sebagai interstitium. Sebagian besar cairan tubuh yang ditemukan di luar sel biasanya disimpan dalam dua ruang, pembuluh darah (sebagai cair atau serum bagian dari darah) dan ruang-ruang interstitial (tidak dalam sel). Dalam berbagai penyakit, cairan yang berlebihan dapat berakumulasi dalam satu atau kedua kompartemen.

Organ tubuh memiliki ruang interstitial mana cairan menumpuk. Akumulasi cairan dalam ruang udara interstitial (alveoli) di paru-paru terjadi pada gangguan disebut pulmonary edema. Selain itu, kelebihan cairan kadang-kadang mengumpulkan dalam apa yang disebut ruang ketiga, yang meliputi rongga dalam perut (rongga perut atau peritoneal -disebut ascites) atau di dada (paru-paru atau rongga pleura -disebut pleural effusion). Anasarca mengacu pada akumulasi, parah luas cairan di semua jaringan dan rongga tubuh pada saat yang sama.

Pitting edema dapat ditunjukkan dengan menerapkan tekanan ke daerah bengkak dengan menekan kulit dengan jari. Jika menekan menyebabkan lekukan yang berlangsung selama beberapa waktu setelah rilis dari tekanan, edema disebut sebagai edema pitting. Segala bentuk dari tekanan, seperti dari elastis pada kaus kaki, dapat menginduksi pitting dengan jenis edema.

Dalam non-pitting edema, yang biasanya mempengaruhi kaki atau lengan, tekanan yang diterapkan pada kulit tidak menghasilkan lekukan persisten. Non-pitting edema dapat terjadi pada gangguan tertentu dari sistem limfatik seperti lymphedema, yang merupakan gangguan sirkulasi limfatik yang mungkin terjadi setelah mastektomi, operasi kelenjar getah bening, atau congenitally. Penyebab lain dari non-pitting edema dari kaki disebut pretibial myxedema, yang merupakan pembengkakan di tulang kering yang terjadi pada beberapa pasien dengan hipertiroidisme. Non-pitting edema dari kaki sulit untuk mengobati. Obat diuretik umumnya tidak efektif, meskipun ketinggian kaki secara berkala selama hari dan perangkat tekan dapat mengurangi pembengkakan.

Fokus dari sisa artikel ini adalah pada pitting edema, karena sejauh ini merupakan bentuk paling umum dari edema.

Penyebab edema pitting

Edema disebabkan oleh salah satu penyakit sistemik, yaitu penyakit yang mempengaruhi berbagai sistem organ tubuh, atau oleh kondisi lokal yang melibatkan hanya ekstremitas yang terkena. Penyakit sistemik yang paling umum yang terkait dengan edema melibatkan jantung, hati, dan ginjal. Dalam penyakit ini, edema terjadi terutama karena retensi tubuh terlalu banyak garam (natrium klorida). The kelebihan garam menyebabkan tubuh menahan air. Air ini kemudian bocor ke dalam ruang jaringan interstitial, di mana ia muncul sebagai edema.

Kondisi lokal yang paling umum yang menyebabkan edema adalah varises dan tromboflebitis (peradangan pembuluh darah) dari pembuluh darah dalam kaki. Kondisi ini dapat menyebabkan memompa darah tidak memadai oleh vena (venous insufficiency). Yang dihasilkan meningkat kembali-tekanan dalam vena pasukan tinggal cairan dalam ekstremitas (terutama mata kaki dan kaki). Kelebihan cairan maka kebocoran ke dalam ruang jaringan interstitial, edema menyebabkan.

Bagaimana asupan garam mempengaruhi edema

Keseimbangan tubuh garam biasanya diatur dengan baik. Orang normal dapat mengkonsumsi jumlah kecil atau besar garam dalam diet tanpa kepedulian untuk mengembangkan penipisan garam atau retensi. Asupan garam ditentukan oleh pola diet dan penghapusan garam dari tubuh dicapai oleh ginjal. Ginjal memiliki kapasitas yang besar untuk mengontrol jumlah garam dalam tubuh dengan mengubah jumlah garam dieliminasi (dikeluarkan) dalam urin. Jumlah garam diekskresikan oleh ginjal diatur oleh faktor hormonal dan fisik yang sinyal apakah retensi atau penghapusan garam oleh ginjal diperlukan.

Jika aliran darah ke ginjal berkurang oleh kondisi yang mendasarinya seperti gagal jantung, ginjal bereaksi dengan menahan garam. Ini retensi garam terjadi karena ginjal merasa bahwa tubuh membutuhkan lebih banyak cairan untuk mengkompensasi aliran darah menurun. Jika pasien memiliki penyakit ginjal yang merusak fungsi ginjal, kemampuan untuk mengeluarkan garam dalam urin terbatas. Dalam kedua kondisi, jumlah garam dalam tubuh meningkat, yang menyebabkan pasien untuk menahan air dan mengembangkan edema.

Pasien mengalami gangguan dalam kemampuan mereka untuk secara normal mengeluarkan garam mungkin perlu baik ditempatkan pada diet terbatas dalam garam dan  atau obat diuretik diberikan (pil air). Di masa lalu, pasien dengan penyakit yang berhubungan dengan edema ditempatkan pada diet yang sangat dibatasi asupan garam. Dengan pengembangan agen diuretik baru dan sangat kuat, pembatasan ini ditandai asupan diet garam umumnya tidak lagi diperlukan. Ini diuretik bekerja dengan menghalangi reabsorpsi dan penahanan garam oleh ginjal, sehingga meningkatkan jumlah garam dan air yang dieliminasi dalam urin.

Mengapa pasien dengan penyakit jantung menahan cairan

Gagal jantung adalah hasil dari fungsi jantung yang buruk dan ini tercermin oleh penurunan volume darah yang dipompa oleh jantung, yang disebut cardiac output. Gagal jantung dapat disebabkan oleh kelemahan dari otot jantung, yang memompa darah keluar melalui arteri ke seluruh tubuh, atau dengan disfungsi katup jantung, yang mengatur aliran darah antara bilik jantung. Volume berkurang darah yang dipompa keluar oleh jantung (cardiac output menurun) bertanggung jawab untuk aliran penurunan darah ke ginjal. Akibatnya, rasa ginjal yang ada pengurangan dari volume darah dalam tubuh. Untuk mengatasi hilangnya tampak cairan, ginjal mempertahankan garam dan air. Dalam hal ini, ginjal tertipu dengan berpikir bahwa dibutuhkan tubuh untuk mempertahankan volume yang lebih cair ketika, pada kenyataannya, tubuh sudah memegang terlalu banyak cairan.

Peningkatan cairan akhirnya mengakibatkan penumpukan cairan dalam paru-paru, yang menyebabkan sesak napas. Karena penurunan volume darah yang dipompa oleh jantung (cardiac output menurun), volume darah di arteri juga menurun, meskipun peningkatan aktual dalam volume cairan total tubuh. Peningkatan terkait dalam jumlah cairan dalam pembuluh darah paru-paru menyebabkan sesak napas karena kelebihan cairan dari kebocoran pembuluh darah paru-paru ‘ke dalam rongga udara (alveoli) dan interstitium pada paru-paru. Ini akumulasi cairan di paru-paru disebut edema paru. Pada saat yang sama, akumulasi cairan di kaki menyebabkan edema pitting. Edema ini terjadi karena penumpukan darah di pembuluh darah kaki menyebabkan kebocoran cairan dari kaki ‘kapiler (pembuluh darah kecil) ke dalam ruang interstitial.

Pemahaman tentang bagaimana jantung dan paru-paru berinteraksi akan membantu Anda untuk lebih memahami bagaimana retensi cairan bekerja pada gagal jantung. Jantung memiliki empat ruang, sebuah aurikel dan ventrikel di sisi kiri jantung dan aurikel dan ventrikel kanan. The aurikel kiri menerima darah beroksigen dari paru-paru dan transfer ke ventrikel kiri, yang kemudian memompanya melalui arteri ke seluruh tubuh. Darah kemudian diangkut kembali ke jantung oleh pembuluh darah ke dalam daun telinga kanan dan dipindahkan ke ventrikel kanan, yang kemudian memompanya ke paru-paru untuk re-oksigenasi.

Sisi kiri gagal jantung, yang disebabkan terutama ke ventrikel kiri yang lemah, biasanya disebabkan oleh penyakit arteri koroner, hipertensi, atau penyakit katup jantung. Biasanya, ketika pasien awalnya datang ke dokter mereka terganggu oleh sesak napas dengan pengerahan tenaga dan ketika berbaring pada malam hari (ortopnea). Gejala-gejala ini disebabkan oleh edema paru yang disebabkan oleh penyatuan darah dalam pembuluh paru-paru.

Sebaliknya, sisi kanan gagal jantung, yang sering adalah karena penyakit paru-paru kronis seperti emfisema, awalnya menyebabkan retensi garam dan edema. Garam retensi persisten pada pasien, bagaimanapun, dapat menyebabkan volume darah yang diperluas dalam pembuluh darah, sehingga menyebabkan akumulasi cairan di paru-paru (kongesti paru) dan sesak napas.

Pada pasien dengan gagal jantung karena otot jantung yang lemah (cardiomyopathy), baik ventrikel kanan dan kiri jantung biasanya terpengaruh. Pasien-pasien ini, oleh karena itu, pada awalnya dapat menderita pembengkakan baik dalam paru-paru (edema paru) dan di kaki dan kaki (edema perifer). Dokter memeriksa pasien yang memiliki gagal jantung kongestif dengan retensi cairan mencari tanda-tanda tertentu. Ini termasuk

pitting edema dari kaki dan kaki, rales di paru-paru (kresek lembab terdengar dari kelebihan cairan yang dapat didengar dengan stetoskop), irama gallop (bunyi jantung tiga bukan dua normal karena kelemahan otot), dan distensi vena leher. Pembuluh darah leher buncit mencerminkan akumulasi darah di pembuluh darah yang mengembalikan darah ke jantung.

Mengapa pasien dengan penyakit hati mengembangkan ascites dan edema

Pada pasien dengan penyakit kronis hati, fibrosis (jaringan parut) dari hati sering terjadi. Ketika jaringan parut menjadi maju, kondisi ini disebut sirosis hati. Ascites adalah cairan yang berlebihan yang terakumulasi di rongga (peritoneal) perut. Ini adalah komplikasi dari sirosis dan muncul sebagai tonjolan perut. Peritoneum adalah lapisan dalam rongga perut, yang juga dilipat untuk menutupi organ-organ dalam perut seperti hati, kandung empedu, limpa, pankreas, dan usus. Ascites berkembang karena kombinasi dari dua faktor

peningkatan tekanan dalam sistem pembuluh darah yang membawa darah dari lambung, usus, dan limpa ke hati (hipertensi portal), dan rendahnya tingkat protein albumin dalam darah (hipoalbuminemia). Albumin, yang merupakan protein utama dalam darah dan yang membantu mempertahankan volume darah, berkurang pada sirosis terutama karena hati yang rusak tidak mampu memproduksi cukup itu.

Konsekuensi lain dari hipertensi portal termasuk pembuluh darah melebar di kerongkongan (varises), vena menonjol pada perut, dan pembesaran limpa. Masing-masing kondisi ini terutama disebabkan oleh tekanan yang meningkat dan akumulasi darah dan kelebihan cairan dalam pembuluh darah perut. Cairan dari ascites dapat dihapus dari rongga perut dengan menggunakan jarum suntik dan jarum panjang, prosedur yang disebut paracentesis. Analisis cairan dapat membantu membedakan ascites yang disebabkan oleh sirosis dari penyebab lain dari ascites, seperti kanker, TBC, gagal jantung kongestif, dan nephrosis. Kadang-kadang, ketika ascites tidak merespon pengobatan dengan diuretik, paracentesis dapat digunakan untuk menghapus sejumlah besar cairan asites.

Edema perifer, yang biasanya dilihat sebagai pitting edema dari kaki dan kaki, juga terjadi pada sirosis. Edema merupakan konsekuensi dari hipoalbuminemia dan ginjal mempertahankan garam dan air.

Ada atau tidak adanya edema pada pasien dengan sirosis dan ascites adalah suatu pertimbangan penting dalam pengobatan ascites. Pada pasien dengan ascites tanpa edema, diuretics harus diberikan dengan ekstra hati-hati. Diuresis (diinduksi peningkatan volume urin dengan menggunakan diuretik) yang terlalu agresif atau cepat pada pasien-pasien dapat menyebabkan volume darah rendah (hipovolemia), yang dapat menyebabkan ginjal dan gagal hati. Sebaliknya, ketika pasien yang memiliki kedua edema dan ascites menjalani diuresis, cairan edema dalam ruang interstisial berfungsi sebagai sedikit dari penyangga terhadap perkembangan volume darah yang rendah. Cairan interstisial bergerak berlebihan ke dalam ruang pembuluh darah untuk secara cepat mengisi volume darah habis.

Mengapa edema terjadi pada pasien dengan penyakit ginjal

Edema bentuk pada pasien dengan penyakit ginjal karena dua alasan

kehilangan berat protein dalam urin, atau gangguan ginjal (renal) fungsi.

Berat hilangnya protein dalam urin

Dalam situasi ini, pasien memiliki fungsi ginjal normal atau cukup normal. Hilangnya berat protein dalam urin (lebih dari 3,0 gram per hari) dengan edema yang menyertainya disebut sindrom nefrotik. Nefrotik sindrom menghasilkan pengurangan konsentrasi albumin dalam darah (hipoalbuminemia). Karena albumin membantu mempertahankan volume darah dalam pembuluh darah, pengurangan cairan dalam pembuluh darah terjadi. Ginjal kemudian mendaftarkan bahwa ada penipisan volume darah dan, oleh karena itu, berusaha untuk menahan garam. Akibatnya, cairan bergerak ke dalam ruang interstitial, sehingga menyebabkan edema pitting.

Perlakuan retensi cairan pada pasien ini adalah untuk mengurangi hilangnya protein ke dalam urin dan membatasi garam dalam diet. Hilangnya protein dalam urin dapat dikurangi dengan penggunaan inhibitor ACE dan angiotensin receptor blocker (ARB s). Kedua kategori obat, yang biasanya digunakan untuk menurunkan tekanan darah, mendorong ginjal untuk mengurangi hilangnya protein dalam urin.

Obat inhibitor ACE meliputi

enalapril (Vasotec), quinapril (Accupril), kaptopril (Capoten), benazepril (Lotensin), trandolapril (Mavik), lisinopril (Zestril atau Prinivil), dan ramipril (Altace).

Angiotensin receptor blockers termasuk

losartan (Cozaar), valsartan (Diovan), candesartan (Atacand), dan irbesartan (Avapro).

Penyakit ginjal tertentu dapat berkontribusi pada hilangnya protein dalam urin dan perkembangan edema. Biopsi ginjal mungkin diperlukan untuk membuat diagnosis dari tipe penyakit ginjal, sehingga pengobatan dapat diberikan.

Gangguan ginjal (renal) fungsi

Dalam situasi ini, pasien yang memiliki penyakit ginjal yang merusak fungsi ginjal mengembangkan edema karena keterbatasan dalam kemampuan ginjal untuk mengeluarkan sodium ke dalam urin. Dengan demikian, pasien dengan gagal ginjal karena sebab apapun akan mengembangkan edema jika asupan natrium melebihi kemampuan ginjal mereka untuk mengeluarkan natrium. Semakin maju gagal ginjal, semakin besar masalah retensi garam kemungkinan akan menjadi. Situasi paling parah adalah pasien dengan stadium akhir gagal ginjal yang memerlukan terapi dialisis. Keseimbangan garam ini pasien benar-benar diatur oleh dialisis, yang dapat menghapus garam selama perawatan. Dialisis adalah metode pembersihan tubuh dari kotoran yang menumpuk bila ginjal gagal. Dialisis dilakukan dengan sirkulasi darah pasien melalui membran buatan (hemodialisis) atau dengan menggunakan rongga perut sendiri pasien (membran peritoneal) sebagai permukaan pembersihan. Individu yang ginjal menurun fungsi untuk kurang dari 5% sampai 10% dari normal mungkin memerlukan dialisis.

Apa edema idiopatik

Idiopathic edema adalah pitting edema dari penyebab yang tidak diketahui yang terjadi terutama pada wanita pra-menopause yang tidak memiliki bukti jantung, hati, atau penyakit ginjal. Dalam kondisi ini, penahanan cairan pertama mungkin terlihat terutama pre-menstrually (hanya sebelum menstruasi), yang mengapa kadang-kadang disebut siklus edema. Namun, dapat menjadi masalah yang lebih konstan dan parah.

Pasien dengan idiopathic edema seringkali mengambil diuretics untuk mengurangi edema dalam rangka untuk mengurangi ketidaknyamanan dari kembung dan pembengkakan. Paradoksnya, bagaimanapun, edema dalam kondisi ini dapat menjadi lebih dari masalah setelah penggunaan diuretik. Para pasien dapat mengembangkan penahanan cairan sebagai fenomena yang memantul kembali setiap kali mereka menghentikan diuretics. Adalah penting untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum menggunakan diuretik.

Pasien dengan idiopathic edema tampaknya memiliki kebocoran di kapiler (pembuluh darah kecil perifer yang menghubungkan arteri dengan vena) sehingga cairan lewat dari pembuluh darah ke dalam ruang interstitial sekitarnya. Dengan demikian, pasien dengan idiopathic edema memiliki volume darah menurun, yang menyebabkan reaksi khas retensi garam oleh ginjal.

Edema kaki pada pasien ini berlebihan dalam posisi berdiri, karena edema cenderung menumpuk di bagian-bagian tubuh yang dekat dengan tanah pada saat itu. Pasien-pasien ini sering memiliki edema sekitar mata (periorbital edema) di pagi hari karena cairan edema menumpuk pada malam hari sekitar mata mereka saat mereka berbaring tidur datar.

Sebaliknya, edema sekitar mata tidak cenderung berkembang pada pasien jantung yang tetap kepala mereka ditinggikan pada malam hari karena sesak napas ketika mereka berbaring datar. Pasien-pasien ini khas mengalami berbagai jumlah edema pada bagian tubuh yang berbeda pada waktu yang berbeda sepanjang hari.

Pasien dengan idiopathic edema seringkali menjadi tergantung pada diuretics, dan ketergantungan ini seringkali sulit untuk menyela. Sebuah periode selama tiga minggu off diuretik mungkin diperlukan untuk memutus siklus ketergantungan. Penarikan dari diuretik dapat menyebabkan retensi cairan yang menghasilkan ketidaknyamanan besar dan bengkak. Selain itu, ada risiko tertentu yang terkait dengan penggunaan jangka panjang diuretik pada individu-individu, yang diperparah oleh kecenderungan untuk meningkatkan dosis diuretik.

Sebagai akibat dari penggunaan diuretik kronis dan penyalahgunaan, pasien dapat mengembangkan

kekurangan kalium, menipisnya volume darah dalam pembuluh darah, dan ginjal insufisiensi atau kegagalan.

Efek samping lain dari diuretics termasuk

gula darah tinggi (diabetes), tinggi asam urat (gout), otot kram, payudara lembut dan membesar (gynecomastia), dan pankreatitis (radang pankreas).

Meskipun penarikan dari diuretics adalah faktor yang paling penting dalam merawat pasien, obat-obat lain telah digunakan untuk mencoba untuk meminimalkan retensi cairan. Obat-obat ini termasuk inhibitor ACE, dosis rendah amfetamin, efedrin, bromocriptine (Parlodel), atau levodopa-carbidopa (Sinemet) dalam kombinasi. Namun, efektivitas mereka tidak pasti dan efek samping dari obat ini mungkin terjadi. Misalnya, hipotensi (tekanan darah rendah) dapat dilihat dengan penggunaan inhibitor ACE, terutama jika pasien juga mengambil diuretik.

Bagaimana insufisiensi vena menyebabkan edema

Pembuluh darah di kaki bertanggung jawab untuk mengangkut darah ke pembuluh darah dari batang tubuh, di mana ia kemudian kembali ke jantung. Varises pada kaki memiliki katup yang mencegah aliran darah mundur dalam diri mereka. Insufisiensi vena adalah ketidakmampuan dari vena yang terjadi karena pelebaran atau pembesaran, dari pembuluh darah dan disfungsi katup mereka. Hal ini terjadi, misalnya, pada pasien dengan varises. Insufisiensi vena menyebabkan cadangan darah dan peningkatan tekanan di pembuluh darah, sehingga mengakibatkan edema dari kaki dan kaki. Edema kaki juga dapat terjadi dengan episode tromboflebitis vena dalam, yang merupakan gumpalan darah dalam vena meradang. Dalam situasi ini, bekuan dalam blok deep vein kembalinya darah, dan akibatnya menyebabkan peningkatan kembali-tekanan dalam pembuluh darah di kaki.

Insufisiensi vena adalah masalah yang terlokalisir pada kaki, pergelangan kaki, dan kaki. Satu kaki mungkin lebih terpengaruh daripada yang lain (edema asimetris). Sebaliknya, penyakit sistemik yang berhubungan dengan retensi cairan umumnya menyebabkan jumlah yang sama dari edema di kedua kaki, dan juga dapat menyebabkan edema dan pembengkakan di tempat lain di tubuh. Respon terhadap terapi dengan obat diuretik pada pasien dengan insufisiensi vena cenderung tidak memuaskan. Hal ini karena terus penyatuan cairan di bawah kaki membuatnya sulit untuk diuretik untuk memobilisasi cairan edema. Elevasi kaki secara berkala siang hari dan penggunaan stoking kompresi dapat mengurangi edema. Beberapa pasien memerlukan perawatan bedah untuk meringankan edema kronis yang disebabkan oleh insufisiensi vena.

Solusi Terapi Masalah Kesehatan Anda

Penelitian Selama Beberapa Tahun Telah Mengungkap Manfaat Dari Produk tn-bb.com

Tahitian Noni Jus aman

Selama satu bulan human clinical trial, Peserta diberi beberapa jumlah variasi Tahitian Noni Jus setiap hari, atau plasebo. Berbagai tes kesehatan yang dilakukan pada peserta menunjukkan bahwa minum Tahitian Noni Jus aman.

Tahitian Noni Jus meningkatkan daya tahan atlit melalui aktifitas antioksidan

Sebanyak 40 pelari jarak jauh berpartisipasi dalam sebuah penelitian, dimana mereka minum Tahitian Noni Jus atau plasebo. Hasilnya menunjukkan bahwa mereka yang minum 100 ml Tahitian Noni Juice dua kali sehari meningkatkan daya tahan mereka sebesar 21 persen.

Tahitian Noni Jus membantu kinerja sistem kekebalan tubuh dan memiliki efek antiokasidan pada orang biasa

Sebuh studi dua bulan menunjukan bahwa dengan minum 300 ml Tahitian Noni Jus setiap hari meningkatkankekebalan tubuh dan memberikan manfaat antioksidan yang signifikan.

Tahitian Noni Jus memiliki pengaruh yang positif dalam radikal bebas di darah seorang perokok

Perokok berat yang minum Tahitian Noni Jus dalam jumlah variasi yang berbeda dalam satu bulan penelitian ditemukan bahwa dapat mengurangi radikal bebas dalam darah mereka.

Tahitian Noni Jus mempengaruhi formasi DNA pada sel darah putih pada perokok berat

Hampir sama dengan penelitian di atas, ratusan perokok berat yang minum Tahitian Noni Jus dalam jumlah variasi yang berbeda dalam satu bulan. Telah ditemukan bahwa Noni Jus mengurangi pembentukan DNA.

Tahitian Noni Jus mendukung berbagai pergerakan pada pasien spondylosis serviks

Sembilan puluh orang dengan serviks spondylosis (artritis leher Rahim) menemukan bahwa dengan minum Tahitian Noni Jus setiap hari dapat membantu pergerakan yang signifikan.

Tahitian Noni Jus membantu transisi yang sehat menuju masa menopause

Sebuah studi menemukan bahwa dengan minum 4 ons (120ml) Tahitian Noni Jus setiap hari selama masa transisi menuju menapouse meningkatkan pengukuran kualitas hidup untuk wanita, termasuk meningkatkan kemampuan selama olahraga dan latihan fisik lainnya, dan meningkatkan ukuran kesehatan mental.

Tahitian Noni Jus membantu menjaga tingkat trigliserida dan kolesterol sehat yang ada saat ini

Perokok berat berpartisipasi dalam sebuah penelitian dengan meminum berbagai jumlah Tahitian Noni Jus setiap hari selama sebulan. Meski peserta uji adalah perokok, hasilnya menawarkan bukti ilmiah bahwa Tahitian Noni Jus membantu menjaga kadar trigliserida dan kolesterol yang ada.

Tahitian Noni Jus membantu menjaga sirkulasi system kesehatan

Minum 4 ons (120ml) Tahitian NoNI Jus selama satu bulan menunjukan dapat membantu kesehatan tekanan darah baik sistole dan diastole.

Keunggulan kualitas Tahitian Noni Jus

Sebuah studi di University of Hamburg menguji beberapa produk noni jus yang dijual di Eropa. Dari beberapa produk tersebut, Tahitian Noni Jus ditemukan memiliki jumlah tertinggi asam decatrienoic, yang merupakan penanda kimia penting dari kandungan buah noni.

Perbedaan luas komersial noni jus ketika dibandingkan dengan Tahitian Noni Jus

Morinda menganalisi kandungan mineral dari 177 produk jus noni komersial bersaing. Ada beragam komposisi mineral dari produk ini. Karena variasi yang luas ini, tidak semua produk jus noni dapat dianggap memiliki kualitas, khasiat dan keamanan yang sama seperti Tahitian Noni Jus yang telah menjadi subyek beberapa studi klinis.

Testimoni

Kami sekarang berada di tengah-tengah perayaan noni kami! Para konsumen kami mencintai Tahitian Noni Jus mereka dan kami ingin menunjukkan bagaimana Tahitian Noni Jus telah mempengaruhi hidup mereka.

Kami mengumpulkan testimonial yang telah kami terima berkaitan dengan Tahitian Noni Jus. Beberapa sekilas tentang apa yang telah Tahitian Noni Jus lakukan untuk mereka.

"Saya menggunakan TNJ pada luka bakar saya karena memasak."

Lynn T

"Tahitian Noni Jus merupakan produk terbaik saat ini di dunia."

Zdenko S

"Saya menggunakan Tahitian Noni Jus untuk merendam kaki saya yang bengkak dan sakit."

Rickey R

"Saya menggunakan Tahitian Noni Jus untuk mengobati luka bakar dan luka dingin."

Linda G.

"Saya mulai mengkonsumsi Tahitian Noni Jus pada 1 Juli 2000, jadi ini merupakan perayaan ke-17 saya dengan produk dan perusahaan yang luar biasa. Saya minum setiap hari, dan tidak pernah hampir terlewatkan, yang saya rasakan. Anda mempunyai tanggung jawab kepada diri sendiri dan semua orang yang Anda cintai untuk mempelajari semua produk alami yang luar biasa ini."

Michael H

"Saya tidak mau melewatkan hari-hari saya tanpa minum Tahitian Noni Jus."

Sam B

"Tidak ada produk lain di luar sana yang bahkan mendekati TNJ! Saya mencintai sejarah kami!"

Ann W

"Saya telah mendapatkan manfaat dari segi perspektif kesehatan yang melampaui keyakinan saya, awalnya saya tidak yakin untuk mencoba produk ini. Namun bagaimanapun juga, saya yakin ini adalah salah satu keputusan yang lebih baik yang telah saya buat. Saya yakin Tahitian Noni Jus telah membantu saya mendapatkan kesehatan yang baik."

Anna L

"Saya telah melihat banyak manfaat dari produk ini dan terus melanjutkannya setiap hari. Saya memperhatikan bahwa saya dapat mempertahankan kadar kolestreol yang sehat setelah mengkonsumsi Tahitian Noni Jus."

Lillie N

"Saya meneteskan TNJ pada telinga saya yang sakit."

Lynn T

"Tahitian Noni Jus telah membantu mendukung kesehatan kardiovaskular dan kesehatan tulang saya."

Gloria B

"Hari ini dengan bangga saya katakan bahwa saya merasa lebih baik daripada sebelumnya. Saya mengaitkan hal ini dengan produk yang fenomenal yang masih saya minum setiap hari! Saya terus berbagi pengalaman saya dengan harapan dapat mempengaruhi orang lain untuk mencoba produk kami dan menemukan kemenangan pribadi akan kesehatan, kebugaran dan kualitas hidup mereka."

Milton G

"Segera setelah saya diperkenalkan dengan Tahitian Noni Jus, saya mulai minum produk ini setiap hari. Saya merasa ini telah membantu saya mempertahankan sistem kekebalan tubuh yang sehat."

Dawne M

"Semenjak saya diperkenalkan dengan Tahitian Noni Jus pada September 2007, kesehatan saya menjadi sangat baik! Tahitian Noni Jus dan minuman TruAge lainnya merupakan berkah terbaik dalam hidup saya."

Sheila L

Selengkapnya Klik Di Sini!

tn-bb.com