Cara Terapi Pengobatan Dan Penyembuhan Trauma Pasca Kecelakaan

Sepertiga Otak Anakku Hilang

Aisyah Al Habsy & Achmad Syakir
Trauma Pasca Kecelakaan
“Sebagai ungkapan syukur, Asiyah aktif membagi pengalamannya dengan TNBB kepada orang-orang yang membutuhkannya.”

Tahitian Noni ® Bioactive Beverage Original ™ Solusi Herbal Alami

KINI, Achmad Syakir, sudah bisa membaca dan bercanda dengan adik-adiknya. Ia juga bisa berkonsentrasi dalam waktu yang lama, sehingga ia mampu mengolah pikirannya selama berjam-jam. Tertawanya juga semakin lepas dan ia bisa berlari-lari kecil. Aisyah Al Habsyi, ibunda Syakir merasa bersyukur atas karunia Allah SWT yang dilimpahkan kepadanya. Kecelakaan yang menimpa Syakir, menurut Aisyah, tetap disyukurinya. “Ini bentuk perhatian Allah SWT kepada saya dan keluarga,” kata Aisyah, mengawali ceritanya.

Syakir mengalami penderitaan dan perjuangan dahsyat untuk bertahan hidup. Kecelakaan hebat yang terjadi pada 6 September 2006 hampir saja merenggut pemuda ganteng yang hobi otomotif ini. Kepala Syakir terbentur batu kali yang besar saat ia mengikuti balapan motor. Imbasnya, sepertiga otak Syakir hilang. Penanganan yang tidak memuaskan dari Rumah Sakit umum di Indonesia membuat Aisyah harus menerbangkan Syakir ke Rumah Sakit di Singapura, “Kenapa baru dibawa sekarang, ujar Dokter singapura kepada saya,” cerita Aisyah. Tubuh Syakir kaku, jangankan bicara, menggerakkan bola matanya sulit, apalagi menggerakkan anggota tubuhnya.

Tim dokter memvonis Syakir akan sembuh dalam waktu 7 tahun, itupun tidak sempurna, Syakir akan seperti anak kecil, bicara tidak jelas, berfikirpun akan sangat lambat, itu semua karena imbas dari hilangnya sebagian otaknya. “Tapi saya yakin Allah SWT akan menyembuhkan anak saya,” ungkap Aisyah. Hampir tiga bulan Asiyah dan Syakir menetap di Singapura tanpa harapan pasti. Pertengahan Februari Aisyah mulai memberikan TNBB kepada Syakir hingga 500 ml. Perubahan pun terjadi di hari ke-5. Syakir bisa menggerakkan lehernya. “Sekarang? Ia sudah beraktivitas seperti biasa,” cerita Aisyah. Sebagai ucapan syukur yang dalam, sejak saat itulah Aisyah aktif membagi pengalamannya bersama TNBB kepada orang-orang yang membutuhkan kesehatan.